jihad

klik sini

;

ads

klik sini

Followers

logo usuluddin kisdar

Photobucket

Isnin, 26 Oktober 2009

KISAH TEMBIKAI LAGI..

Ia sebiji tembikai.. yang besar dan berat.. bukanlah ia rambutan yang merah likat..
bukan jua honey dew yang lebih lazat.

ia hanyalah sebiji tembikai
ya, kan terus menjadi tembikai..

ia tembikai yang berat amat
memikulya satu bebanan yang amat..
bila pembeli membawa pulang..
jadi santapan keluarga tersayang

ia sebiji tembikai yang memang berat
tapi, kan tetap ada tembikai lain yang lebih berat..
ya..satu tulisan alam yang tak ternafi dek sang tembikai
berat atau ringan, dia tetap tembikai..
dan itu tak kan boleh terurai..

ia sebiji tembikai yang berat
mengambilnya pulang, satu dugaan hebat..
kesabaran dan keredhaan pembeli satu rahmat..
rela memilih si tembikai berat..

ia sebiji tembikai yang berat
di luar cantik dan hebat
tak jemu buat pembeli menatap
puas, tembikai itu tetap mantap..

ia si tembikai berat
tak pernah ingin menghampakan
apatah lagi si pembeli yang kesanggupan
menanggung beban nan berat


pembeli membelah
tembikai terbelah
terburai isi nan merah

namun keruan tak terarah
tak terduga hadir amarah
bukan kerna si tembikai mentah
tapi kerna satu ketentuan yang meratah
ketentuan yang tak terduga firasah

ia tembikai berat
yang di luar sempurna amat
tapi isinya busuk berulat
wah, ini dugaan nan lebih berat

hampa pembeli tak siapa tahu
hampa si tembikai kerana malu

ya...si tembikai berat
yang busuk berulat
yang menanti dimamah kulat

bertanya si sahabat
pembeli mana yang layak mendapat
si tembikai berat (berulat)?

tembikai terdiam
terdetik sudah sebuah jawapan
"semua pembeli yang berkemampuan"
"tapi siapa yang berkesanggupan


Cerita rekaan untuk tatapan sahaja..

Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails